Don't judge a blog by its followers

Wednesday, 3 December 2014

Biskut Mayat Dah Tukar Kerja?

Bismillah..

Uish.. dah lama saya tak buka blog biskut mayat ni.. dah macam rumah mayat rasanya.. Bersawang je..

By the way, disebabkan ramai lagi yang masih bertanya, atau email pada saya melalui blog ini, saya nak bagitahu pada korang yang baru pertama kali sampai ke laman sesawang yang dah bersawang ini,

saya secara rasminya sudah bertukar "tempat kerja" ke www.tarbiahsentap.com..

korang pernah dengar kan? Ke baru pertama kali dengar? Takpe lah kalau pertama kali dengar.

Macam tu, meh jemput datang ke sana, dan like page facebook Tarbiah Sentap.

See you there ! (ayat bajet artis)


Monday, 30 June 2014

Ahlan Wa Sahlan Ramadhan



Hmm.. Maaf bulan ini dan bulan lepas saya ada masalah dalam menghupdate belog (gaya inche gabanna). InsyaAllah akan terus mengupdate dengan kerap bermula bulan 7 atau 8.

Doakan saya dapat menyelesaikan urusan saya yang penuh berselirat.

By the way, Selamat Menyambut Bulan Ramadhan Al Mubarak kepada pelancong blog Biskut Mayat.

Ahlan wa sahlan ya Ramadhan.

Ramadhan Kareem. :)


Moga Allah redha.


p/s : Jangan curi minum air kat bilik air naa...

Sunday, 18 May 2014

Saya, Falsafah dan As Soff

Sejujurnya, sebelum ini saya agak ‘anti’ dengan falsafah. Kerana pada saya falsafah ini memeningkan dan tidak berapa penting.

Tetapi selepas perbincangan kami dengan Ustaz Suhail di Telegram malam tadi, falsafah ini suatu ilmu yang tidak boleh diabaikan begitu saja. Ilmu falsafah sangat penting dalam pembentukan sesuatu tamadun.

Ustaz Suhail memberitahu garis panduan dalam mempelajari falsafah. Saya kongsikan kepada anda perbincangan kami semua malam tadi.

Moga ada manfaat. :)

---

“Untuk ilmu falsafah dan beberapa kitab turath asas falsafah, nak kuasai kena kuasai 2 konsep kerangka dulu ;

1. Kulliyatul khams
2. Jame wa mana' ( جامع ومانع )

Kemudian aplikasi asas seperti tanaqudh, akas, qias dan lain-lain. Ada 8 minimum. Ini mukaddimah iaitu ilmu mantiq.

Selepas tu baru boleh cuba kuasai falsafah yang merupakan cabang aplikasi ilmu mantiq. Ghayah ilmu mantiq - litahsiin azzihni, menyusun dan menyucikan pemikiran.

Bila diaplikasi dalam falsafah, maka dekat situ peranan ilmu mantiq menjadi tajarrud dengan setiap falsafah.

Sebab itu Al Banna tulis fikrah dengan ilmu mantiq yang tinggi supaya tajarrud dan jelas border aplikasi fikrah ikhwan. Falsafah nak simpulkan adalah aplikasi mantiq dalam menyusun kehidupan.

Di bawah apa-apa konsep, mantiq ajar kita susun, falsafah ajar susun ikut kerangka sesuatu perkara.

Dan tentang part ikhwah tak faham (falsafah), ana tak risau sebab itu salah satu tujuan penulisan iaitu biar org tak faham. Maka yang tak faham akan tahu bahawa diri jahil.

Mengetahui diri jahil adalah separuh ilmu.

Dari mana nak mula?

Mula dengan baca dan berguru. Nak baca apa tu topik lain. Nak tengok ikhwah kena mulakan dengan "beginners mind". Satu konsep dalam zen yang disebut oleh Yoda sebagai,

"You must unlearn what you have learn" (Yoda - star wars).

Tetapi bagi ana, semua perkara ni, kalau perkara paling asas iaitu fikrah Al Banna, tulisan Syed Qutb kita double standard dan minta mas'ul terangkan, tak payah belajar benda lain.

Ana setuju ikhwah kena pulun buku lain, tetapi jangan jadikan alasan tak kuasai buku fikrah. Kuasai dua-dua.

Mutiara malam ini:

1. Banyakkan membaca dgn keutamaan kitab fikrah dan tarbawi
2. Amalkan ilmu yg bermanfaat dari bacaan

Ikhwah jangan lupa selalu tadabbur surah as-sof. Terutamanya ayat 2-3. By the way, ada 4 unsur yang disebut dengan jelas Syed Qutb dalam surah Soff yang menguatkan Sof kita :

1. Kekuatan iman tunjang dan paksi pada kekukuhan saf.

2. Buat apa yang kita cakap/cadangkan.

3. Bergerak dalam sof yang tersusun.

4. Kukuhkan saf yang terbina

Kesimpulan, jika kita ada team yang kuat iman, semua yang dicakap dan rancang dia buat, selalu tersusun dan kuatkan ukhuwwah, insyaAllah kan jadi team terkuat.”

---


Moga Allah redha.

- Shukery -

Thursday, 17 April 2014

Karpal Singh Macam Abu Jahal?

Malam tadi kita digemparkan dengan kematian Karpal Singh, ahli parlimen Bukit Gelugor kerana terlibat dalam sebuah kemalangan maut di Perak.

Maka hari ini penuh kicauan di twitter dan status di facebook serta terpampang di dada akhbar mengenai kematian mendiang. Dalam suasana sebegini, ada sebahagian Muslim yang menyatakan kematian Karpal Singh seperti Abu Jahal atau Abu Lahab, atau sebahagian lagi yang menyatakan kematiannya seperti Abu Talib.

Kemudian ada juga Muslim yang mengajak untuk menyedekahkan al Fatihah atau menyatakan Rest In Peace kepada beliau.

Garu kepala.

Sudah Sudahlah….

Beginilah, artikel saya kali ini tak mahu sentuh pasal apa hukum menyedekahkan al Fatihah atau menyebut Rest In Peace kepada mayat Non Muslim. Sebab dah ada dalam majlis fatwa, boleh rujuk di sana.

Saya juga tak berminat untuk komen atau bidas orang yang menyatakan mendiang seperti Abu Talib. Jauh sangat terlajak kias tu.

Sekarang yang agak popular apabila orang menyamakan mendiang dengan Abu Lahab atau Abu Jahal.

Samakah?

Beginilah.

Ini pendapat saya secara peribadi, dan tak bersangkut paut dengan orang lain.

Abu Lahab dan Abu Jahal adalah manusia yang hidup sezaman dengan Rasulullah sallahu alyhi wasallam serta para sahabat radiyallahu anhum ajmain.

Mereka berdua adalah penentang hebat kepada Rasulullah dan para sahabat.

Maka kejahatan mereka adalah hampir setara dengan kebaikan Islam ketika itu. Namun Allah telah memenangkan Islam di atas segalanya, maka kejahatan ketika itu lenyap.

Dan selepas kita memasuki zaman 2014 hari ini, saya yakin tidak ada seorang pun yang berani “claim” seseorang itu baik atau hebatnya seperti Sahabat Rasulullah. Sebab apa?
Sebab kita tahu Muslim hari ini tak setara atau tak setanding langsung kebaikkannya dengan kebaikan para Sahabat dulu.

Benar?

Jadi sepatutnyalah, kita pun TAK PERLULAH untuk “claim” seseorang itu jahat seperti Abu Jahal atau Abu Lahab.

Kerana kejahatan sebahagian non Muslim hari ini kebanyakkanya (terutama di Malaysia) tidak setara atau tidak setanding langsung kejahatan Abu Lahab dan Abu Jahal.

Sehingga Allah masukkan nama Abu Lahab dalam al Quran. Maksudnya dia benar-benar jahat sungguh.

Jadi nak bandingkan mendiang Karpal dengan siapa?

Pada saya, tak perlulah banding dengan sesiapa. Cukuplah kita ucapkan takziah kepadanya.

Kalau kita benar-benar benci padanya, dia sudah tiada.
Kalau kita benar-benar sayang padanya pun, dia sudah tiada juga.

Mendiang sudah mati bertemu dengan Tuhannya, Tuhan saya dan Tuhan pembaca sekalian, iaitu Allah Azza Wa Jalla.

Sekarang sudah masuk urusan mendiang dengan Allah. Bukan urusan kita sebagai manusia.

Janganlah Berpecah Lagi.

Hentikanlah perpecahan umat Islam yang sudah sedia pecah.

Sudah-sudahlah bergaduh.

Islam tidak menang dengan kematian musuh Islam, tetapi Islam menang apabila umat Islam memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh Allah untuk mendapat kemenangan.

Antaranya adalah berasa mulia (‘izzah) dengan Islam.

Alangkah anehnya negeri ku ini.

Kita berpecah pada tempat yang tak sepatutnya berpecah.
Kita berbalah pada tempat yang tak sepatutnya kita berbalah.

Barulah saya memahami sedikit bagaimana Khilafah Abbasiyah yang hebat boleh tersungkur..
Bagaimana Khilafah Turki Uthmaniyyah yang gah boleh terkubur..

Dan bagaimana Empayar Melayu Melaka yang makmur boleh berterabur..

Bukan semata-mata hanya musuh dalam selimut atau musuh luar..

Tetapi kesatuan Islam yang hancur lebur…

Nangis.


Moga Allah redha.



p/s : Saya ucapkan takziah kepada keluarga mendiang Karpal Singh. 

ini cuma dua ploh sen dari saya.

Tuesday, 1 April 2014

Cerpen : Aku Nak Bercerai

"Shuk..."

Mata saya segera memandang sahabat yang sudah lama tidak berjumpa sambil menghirup secawan teh o limau suam.

"Ye mir.. muka muram durja je?" Saya mengangkat kening sambil meletakkan cawan teh o limau suam ke atas meja.

Syamir mengeluh.

"Aku sebenarnya ada benda penting nak story kat kau.." Syamir tunduk. Wajahnya sugul. Seolah dihempap oleh masalah besar.

"Sebab tu kau nak jumpa aku? Dah lama menyepikan diri lepas kawin dulu, maklumlah dah bahagiakan.." saya bergurau sambil tersengih untuk menceriakan suasana.

Syamir tertunduk.

Saya pula serba salah.

"Err.. kau kenapa? Em.. kalau tak keberatan, meh story pada abang. Biar abang long settlekan.. hehe... " saya menepuk bahu Syamir.

Syamir tersenyum kelat. Terasa berat baginya untuk bercerita.

"Begini.. isteri aku... emm.... " kata-katanya terhenti seketika.

"Hmm? Kenapa dengan isteri kau?" Saya tertanya-tanya.

Syamir mengeluh lagi.

"Ish kau ni. Asyik mengeluh ja. Macam lagak presiden dunia yang banyak masalah ja.." saya tersengih. Saya bergurau untuk mengurangkan sedikit tekanan yang dialami.

Syamir tersenyum lagi. Seperti biasa, senyuman yang kelat.

"Beginilah... aku terus terang saja. Aku tanya ini untuk minta pendapat dan pandangan kau. Bukan nak buka aib sesiapa. Moga kau dapat bantu aku.." mata Syamir merenung tepat wajah saya.

Nampak keseriusan beliau.

Saya mengangguk.

"Shuk.. Aku nak bercerai dengan isteri aku... apa pandangan kau?" Muka Syamir sedikit berkerut dan serius.

Hampir tersembur air teh o limau dalam mulut saya. Terkejut dengan kata-kata beliau.

"Kau nak bercerai? Kau baru je berapa tahun kahwin, dan sekarang kau nak bercerai? Aku salah dengar ke apa ni?" Saya mengangkat kening.

"Ya aku serius... " Syamir merenung tegas pada wajah saya.


Saya terkesima seketika. Rasa macam di sambar halilintar. Tersentak dengan kata-katanya.
Saya mengambil nafas panjang. Menyusun kata-kata demi menyelamatkan masjid yang baru beberapa tahun terbina.

"Apa sebab kau nak bercerai? Kau dah ada anak sorang tahu. Ini benda serius. Perkara halal yang Allah benci. Benda ni juga menentukan masa depan anak kau. Kau jangan main-main." Kini saya pula serius.

Syamir menghirup secawan teh o yang baru sampai.

"Isteri aku... hmm.. begini.. dulu sebelum kahwin, masa kami tengah bercinta, aku tengok isteri aku nampak macam baik je. Nampak macam rajin saja. Segalanya nampak indah.. walaupun mungkin tak pakai tudung dan tak jaga pergaulan, namun dia setia dengan aku. Dengan aku pijak semut pun tak mati. Tapi segalanya berbeza selepas kahwin.."

Syamir menghela nafasnya. Pandangannya beralih ke jalan raya yang sesak dengan kenderaan.

Saya menumpukan sepenuh perhatian dengan apa yang ingin disampaikan.

"Selepas kahwin, walaupun dia dah berubah sedikit, dah pakai tudung, dah jaga pergaulan dengan lelaki lain. tapi hubungan kami dah jadi macam hambar sejak kebelakangan ini. Seolah dah habis cinta kami masa zaman bercinta dulu. Lepas kahwin, hanya menikmati beberapa manisan cinta yang berbaki."

Dia menghelakan nafasnya lagi.

"Kalau dulu, dia selalu lipatkan baju aku, sediakan makanan untuk aku, ironkan baju aku, tunggu aku depan pintu, layan aku, dan macam-macam lagi. Sejak dah ada anak dan setahun kebelakangan ni, tak macam dulu lagi.. Hari-hari aku makan luar, balik kerja tengok dia dah tidur. Aku pun tension tidur juga. Entah la.. aku rasa..." Syamir mengeluh.

"Hmm.. kau rasa apa?" Saya mengangkat kening.

"Aku rasa kami dah hilang cinta agaknya. Hati masing-masing dah pudar..". Syamir menghebuskan nafas yang agak berat.

Begitu juga saya.

Saya bersandar di kerusi makan. Termenung seketika.

"Sebelum aku bagi pendapat aku, aku nak bagitau yang aku bagi pendapat sebagai seorang bujang. Tak pernah kahwin lagi. Bercinta tu... pernah la kot." Saya menghela nafas.

"Syamir.. kahwin ni adalah suatu perkara yang sangat besar. Sebab tu ia ibarat mendirikan masjid. Untuk kau robohkan masjid, ia ibarat kau melakukan suatu kemusnahan yang dahsyat."

Syamir mengangguk.

"Selepas saja akad nikah.. sepatutnya kau kena sentiasa hadirkan dua elemen yang saling lengkap melengkapi sepanjang kau mendirikan rumah tangga hingga akhir hayat. Jika satu elemen lemah, satu lagi elemen akan menguatkan."

"Elemen apa?" Syamir mengangkat kening.

"Cinta dan tanggungjawab" saya jawab tuntas.

Syamir termenung.
"Cinta ini relatif dan abstrak. Tiada kayu ukur atau parameter untuk tentukan berapa peratus yang turun dan berapa peratus yang naik. Namun kita sendiri mengetahui sejauh mana cinta kita pada seseorang. Diri kita sendiri yang boleh agak."

"Cinta ni sifatnya akan menaik, dan ada kala ia akan menurun. Apabila menaik, kau akan romantik tahap romeo dan juliet atau lebih lagi. Tetapi macam mana kalau ia menurun?"

"Ha'ah. Macam mana kalau menurun?" Dahi Syamir berkerut.

"Itulah fungsi tanggungjawab. Tanggungjawablah yang akan membantu mempertahankan cinta daripada terus pudar dan hilang. Mustahil untuk kau penuhi tanggungjawab dengan sempurna tanpa hadirnya cinta."

Syamir mengusap janggutnya.

"Dalam Islam, Allah meletakkan kewajipan untuk seorang anak patuh dan taat kepada ibu bapanya, dan jangan sekali kata 'Ah' pada mereka. Tetapi, dalam Islam TIDAK meletakkan kewajipan untuk seorang anak cinta dan kasih kepada ibu bapa mereka. Kerana cinta dan kasih itu adalah suatu perasaan yang abstrak, sukar hadir walau dipaksa, dan sukar pergi walau dihalau."

"Namun... untuk seorang anak taat dan patuh dengan bersungguh pada ibu dan ayahnya, mahu tidak mahu KENA hadirkan perasaan cinta dan kasih itu walaupun hadirnya itu lambat sekalipun. Jika tidak, anak itu akan taat dan patuh dalam keadaan derita dan terseksa batinnya kerana kehausan perasaan tu."

Syamir mengangguk. Dia mendengar dengan tekun.

"Begitu juga suami isteri. Mungkin atas alasan itu, Allah menghadirkan tanggungjawab antara suami isteri, moga dengan tanggungjawab yang dipikul dan diamanahkan itu, mampu mempertahankan cinta yang bersemi tu. Jika cinta pudar, tanggungjawablah yang akan menyerikan semula cinta."

Syamir tersentak. Seolah sesuatu mengganggu fikirannya.

"Dan akhir sekali, apabila cinta dan tanggungjawab ini diadun dan disebatikan dengan baik dan saksama, akan terlahirlah suatu tindakan yang sangat terpuji."

"Apa dia tindakan tu?" Syamir terpinga-pinga.

"Erti sebuah pemberian tanpa mengharap penerimaan. Memberi tanpa mengharap dibalas kembali."

Syamir termenung.

"Jadi sepatutnya aku kena beri pada isteri aku tanpa mengharap dia balas apa aku beri?" Syamir mengangkat kening.

Saya tersenyum. Syukur dia mengerti.

"Ada masa, rendahkan ego pada isterimu wahai teman. Jika dia tidak memasak, kau masakkanlah untuk dia, walaupun hanya telur goreng atau megi kari. Kalau ada kesempatan, ironkanlah baju untuk dia sekali walau kau iron senget sana sini, bukan hanya untuk diri kau. Jika punya waktu, bawalah dia berdating dengan kau, hanya berdua. Cari masa untuk kau dan isteri kau bersama. Anak kau suruh kawan atau keluarga terdekat kau jaga sekejap. Pergi tasik titiwangsa ke, atau mana-manalah tempat romantik."

Saya dan Syamir tersenyum.

"Dan wajibkanlah diri dan keluarga kau untuk tahajud bersama walau sebulan sekali. Itulah masa paling sesuatu untuk kau menyerikan cinta kembali." Saya melirikkan senyuman.

Secara tiba-tiba, Syamir mengalirkan air mata.

"Eh kenapa kau bro?" Saya terkejut. Tak pernah nampak dia menangis.

"Aku., aku rasa macam dah lama tak tahajjud. Apatah lagi dengan isteri. Sejak aku tinggalkan usrah dan dunia dakwah dan tarbiyah.." Syamir mengesat airmata lelakinya.

Saya menepuk bahunya.

"Dah la.. jangan menangis bro. Tak macho la kau. Hehe." Saya tersengih.

Syamir menganggukkan kepala menahan sebak.
"Yang penting, banyakkan berbincang dengan isteri kau. Bincang elok-elok. Benda boleh settle. Jangan pernah terfikir untuk bercerai. Itu bukan jalan penyelesaian." Saya memberikan harapan dan cadangan.

Syamir tersenyum. Ya, dia terasa seolah tergesa-gesa tindakannya.

"Terima kasih bro.. err.. kau join usrah lagi? Aku rasa nak join semula.." Syamir memandang wajah saya.

Saya tersenyum lebar.

"Aku usrah malam esok kat rumah aku. Mai datang lepas isyak. Lu belajar jalan ke sorga!" Saya berjenaka.

Kami berdua ketawa.


Tamat

Moga Allah redha.

- Shukery -

Monday, 31 March 2014

Kisah Disebalik Bulan Mac. Tahukah Anda?

“Tidak mahu ku ingat lagi…
Apa yang telah terjadi…
Tragedi Oktober..”

(tarik nafas)

Pernah dengan lagu ni? Ini lagu masa saya zaman sekolah dulu. Sangat popular dalam kalangan kami. Tajuknya Tragedi Oktober.

Tapi bila saya dah besar matang ni (ehem ehem), saya dah lupa lagu ni. Liriknya pun saya dah lupa, hanya ingat tajuk saja.

Hari ini hari terakhir untuk bulan Mac bagi tahun 2014. Maksudnya kita sudah melepasi ¼ tahun 2014.

Dan pada bulan Mac ni, ada macam-macam peristiwa berlaku. Saya tak nak sebut satu persatu secara detail dan kesemuanya, kerana saya bukan tahu kesemuanya.

Saya cuma sebutkan beberapa kisah dalam bulan Mac yang melanda dunia Islam agar kita semua duduk berfikir dan bermuhasarawak.

Di mana dan apa peranan kita?

Tunduk muka.

Tahukah anda?

Pada 17 Mac 624 (anggaran) bersamaan 17 Ramadhan tahun kedua Hijrah, perang pertama dalam dunia Islam yang telah memberi tamparan hebat kepada musuh-musuh Islam telah meletus iaitu perang Badar. Peperangan ini diriwayatkan disertai oleh 313 kaum Muslimin dan 1000 kaum Musyrikin dan akhirnya kemenangan berpihak kepada kaum Muslimin. Peperangan ini menunjukkan bahawa angka bukanlah penentu kemenangan, tetapi keimanan dan pertolongan dari Allah adalah sebenar-benar penolong.

Senyum

Pada 26 Mac 625 bersamaan 7 Syawal tahun ketiga Hijrah, perang kedua dalam dunia Islam sekali lagi meletus iaitu perang Uhud. Kisah perang Uhud ini banyak memberi pengajaran kepada umat Islam antaranya adalah patuh kepada arahan pimpinan dan jangan buat ‘kepala’ sendiri. Dalam peperangan ini, bapa saudara Rasulullah sallahu alayhi wasallam, Saidina Hamzah telah syahid.

Pada 30 Mac 1432, lahirnya seorang perwira, panglima dan juga sebaik-baik raja yang telah membuka kota yang telah dijanjikan oleh Rasulullah iaitu kota Konstantinople. Beliau ialah Sultan Muhammad Al Fateh. Kelahirannya memberi sinar harapan kepada dunia Islam untuk terus meninggikan kalimah Allah ke tempat yang paling tinggi. Senyum.

Pada 3 Mac 1924, bermulalah gerhana untuk Dunia Islam apabila secara rasminya Khilafah Islam di Turki diruntuhkan atau dibubarkan oleh musuh-musuh Islam, antaranya adalah Mustafa Kamal At Tarturk. Maka menangislah seluruh bumi dan langit akan pengkhianatan terbesar dalam dunia Islam oleh orang Islam sendiri. Musuh-musuh Islam yang berada di luar tersenyum girang sambil makan pop corn dan air coke!

Pada 22 Mac 2004, Syeikh Ahmad Yassin telah syahid apabila di bedil oleh 3 peluru berpandu dari helikopter Apache. Beliau adalah seorang murabbi yang tua umurnya namun muda jiwanya dan osem perjuangannya merupakan Simbolik 'Perjuangan Jihad' di Tanah Palestin dan sumber ketakutan pada jiwa Yahudi dan Nasrani.

Pada 22 Mac 2013 pula, peristiwa pembunuhan Syeikh Said Ramadhan Al-Buti oleh pihak tidak bertanggungjawab (disyaki geng geng Basyar Assad) dalam konflik perang Syria. Beliau merupakan seorang ulama' Syria yang telah memberi banyak sumbangan dalam dunia keilmuan Islam dan antara kitab yang dikarang dan memberi sumbangan besar pada dunia Islam adalah Fiqh Sirah.

Pada 17 Mac 2013, seorang murabbiah dan ibu kepada anak yang di infaqkkan kepada Allah, Ummu Nidhal, telah meninaggal dunia. Beliau telah menjadi simbolik kepada “Perjuangan Muslimah” di Tanah Palestin dan menjadi contoh terbaik dalam mendidik anak-anaknya.

Sila kagum dari jauh.

Pada 8 Mac 2014, sebuah pesawat MH370 milik syarikat penerbangan Malaysia Airlines (MAS) telah hilang dari radar dan sehingga kini masih tidak dijumpai (ketika artikel ini ditulis). Kehilangannya menimbulkan pelbagai spekulasi dan misteri antaranya dihijack, terhempas, bahkan ada yang kata disorok jin!

Beberapa selepas itu, sekumpulan bomoh vip 1 Malaysia (yang telah memalukan Malaysia) telah muncul bagi memberi sumbangannya sama.

Kesat peluh.

Pada 15 Mac 2014, 5 orang maut dan 4 lagi kritikal kerana overdose dadah semasa berada di konsert MFA yang berlangsung di Bukit Jalil. Saya tak mahu komen banyak, sebab dah ramai komen. Yang saya mampu hanya istighfar dan tunduk kepala serta bertanyakan pada diri,

“Shuk, kau main-main dalam dakwah ni..”

Menangis.

Dan tahukah anda,

Pada 31 Mac 2014, artikel ini telah ditulis?

Eh?

Dan Mana Peranan Kita?

Sebenarnya banyak lagi peristiwa suka dan duka yang berlaku pada bulan Mac ketika dalam lipatan sejarah dunia Islam. Tinggal lagi kita tahu dan tak tahu saja.

Bukan saja untuk bulan Mac, malah untuk bulan-bulan yang lain.

Namun yang paling pentingnya bukan pada bulan dan tahun bila kisah itu berlaku, atau di mana sejarah itu berlangsung.

Tetapi apa yang paling penting adalah,

Di mana peranan kita sebagai seorang Muslim untuk meninggikan kalimah Allah?

Nyorok bawah meja.


Moga Allah redha.

Shukery.

Sunday, 30 March 2014

Cerpen : Ibu Dan Ayah Tidak Solat

“Adik-adik semua..” saya merendahkan nada bagi mengakhiri tazkirah maghrib saya,

“Jagalah solat adik-adik semua. Abang bagitau adik-adik semua tentang kewajipan solat, balasan apabila mengerjakan solat dan azab serta ancaman jika meninggalkan solat sebab abang sayang pada adik-adik semua.”

Saya menghelakan nafas. Kelihatan ada yang menundukkan kepala, ada juga yang mengalirkan air mata.

“Abang tahu, ada di hadapan abang yang banyak kali tinggal solat, atau solat lewat, atau ada yang tak pernah solat. Nanti kalau ada masalah, boleh jumpa dengan abang secara peribadi, atau jumpa dengan kakak dan abang fasi yang ada semasa program ini.”

Adik-adik di hadapan saya hampir kesemuanya mengangguk. Memikirkan masa untuk berjumpa barangkali.

Usai tazkirah maghrib itu, kami mendirikan solat isyak secara berjemaah. Kemudiannya ada slot untuk mereka seperti yang telah dirancang oleh kami. Kesemua pelajar yang hadir dalam program ini adalah sekitar umur 13 hingga 15 tahun.

Malam itu, selepas habis slot terakhir, mereka diarahkan pergi ke dorm masing-masing untuk tidur. Saya pula melangkahkan kaki ke kantin sekolah untuk merehatkan diri.

Semasa sedang berjalan, tiba-tiba ada seseorang menegur saya.

"Abang.." tegur seorang peserta, Fatin namanya.

Saya memandangnya dengan senyuman.

"Ya saya?"

Dia merenung tepat pada mata saya.

"Nak tanya.. tadi masa tazkirah maghrib, abang kata solat tu penting kan? Kalau tak solat, nanti kita masuk neraka kan?" Dia memulakan bicara.

Saya memandangnya dengan penuh minat pada butir bicaranya. Namun saya jarakkan diri bagi menjaga jarak antara lelaki dan perempuan.

"Ya.. kenapa ya?"

Dia tundukkan kepala. Mencari sedikit kekuatan untuk meneruskan pertanyaan.

"Tapi.. mak ayah saya selalu tak solat... masuk neraka juga ke? Mak ayah saya orang baik...."

Ternampak butir kaca mengalir dari matanya..

Saya terdiam kelu.

Kelu kerana tidak sangka soalan begini akan ditanya dan dalam masa yang sama saya kagum dengan sensitiviti seorang anak yang baru berusia 14 tahun.

“Hmm..” saya mengusap janggut.

Disitu juga saya memberi tiga cadangan saya untuk dia. Dia mendengar dengan teliti sambil tangannya ligat mencatit apa yang saya cadangkan.

“Apa yang abang cakap tadi cuma pandangan abang saja. Belum tentu berhasil. Kerana hidayah itu milik Allah. Kita usaha saja.” Saya melirikkan senyuman.

Dia mengangguk.

“Oh ya lagi satu..” saya memanggilnya sebelum masing-masing beredar.

“Andai ketiga-tiga perkara tu dah dibuat dan tak berkesan, beritahu pada abang ya.”

Dia tersenyum sambil mengelap air mata.

“Terima kasih abang..”

Dia terus berlalu pergi ke dorm untuk tidur.

“Moga Fatin jadi anak yang solehah.” Doa saya dalam hati.

-----------------------

Fatin melihat jam, baru saja pukul 6 petang. Sebentar lagi ibunya akan pulang ke rumah selepas balik kerja. Ayahnya juga sama.

Tanpa membuang masa, dia terus meletakkan buku “Soal Jawab Tentang Solat” yang baru dibelinya tadi di atas meja solek ibunya. Dan sebuah lagi di atas meja rehat ayatnya.

Dia meletakkan dua buah buku tersebut dengan harapan ibu dan ayahnya akan tergerak hati untuk membaca.

Fatin tersenyum puas. Moga rancangannya menjadi.

Dua hari selepas itu, dia melihat kedua-dua buku yang dibeli untuk ibu dan ayahnya langsung tidak dibuka. Cuma buku itu dialihkan saja untuk memberi ruang pada ibunya bersolek, dan ayahnya meletakkan surat khabar.

Dia tertunduk sayu. Tetapi dia masih belum putus asa. Masih ada pelan yang berikutnya.

Malam itu, sedang Fatin dan keluarganya sedang berehat-rehat, tiba-tiba bunyi azan berkumandang.

“Eh, azan dari henfon siapa tu?” Ayah Fatin bersuara.

Fatin tersenyum. ‘Umpan’ mengena.

“Haa, itu azan dari henfon Fatinlah ayah. Ha, alang-alang dah azan, jom kita solat sama-sama ayah, ibu?” Fatin tersengih sambil memeluk ibunya.

Ayah dan ibunya seperti tersentap.

“Emm.. Kau sembahyang la dulu Fatin. Ayah ada kerja kejap..” Ayah Fatin meluru ke bilik.

Ibu Fatin memandang wajah anaknya. Kegelisahan terserlah di wajahnya.

“Ibu tak masak lagi ni. Ibu nak pergi dapur ya..” Ibu Fatin terus bangun dan meluru ke dapur.

Fatin duduk tercengang. Seolah tidak percaya dengan apa yang berlaku. Hampir saja dia mahu menjerit menangis.

Air mata mengalir di pipinya. Dia gagahkan diri untuk pergi ke bilik air untuk mengambil wuduk dan solat.

Demi mencari kekuatan yang hampir hilang bak ditiup angin.

Usai solat, dia berdoa sungguh-sungguh agar ibu dan ayahnya diberi hidayah oleh Allah.

Selepas doa, dia duduk termenung memandang sejadah. Memikirkan bagaimana pelan ketiga hendak dijalankan.

Teringat kata-kata Abang Shukery mengenai pelan yang ketiga,

“Yang ketiga adalah Fatin berterus terang dengan ibu dan ayah. Tanya dari hati ke hati, kenapa ibu dan ayahnya tidak solat dan tidak mahu bersolat bersamanya. Tetapi strategi ini agak risiko, kerana mungkin akan melukakan hati mereka, atau paling tidak pun, mereka akan marah.

Tetapi bersabarlah. Allah bersama kamu.”

Ayat terakhir itu cukup membuatkan Fatin bersemangat.

“Ya, Allah bersama aku. Aku akan usaha sebaik mungkin!” pujuk hatinya.

------

“Lepas azan isyak nanti, aku akan ajak ibu dan ayah solat lagi sekali. Kalau mereka bagi alasan, aku segera akan minta penjelasan.” Fatin menguatkan azam.

Seperti biasa, mereka akan bersama sekeluarga menonton televisyen.

Tidak lama kemudian, berkumandang azan dari telefon Fatin.

Ibu dan ayahnya memandangnya. Muka mereka nampak kegelisahan.

Fatin tersenyum. Lantas dia menyeru ibu dan ayahnya sama seperti semalam.

“Ibu, ayah, jom solat sama-sama.” Fatin tersengih memandang ibu dan ayahnya.

Ibu dan ayahnya memandang satu sama lain.

“Nantilah, lepas habis berita ni.” Ayahnya memberikan kata tuntas.

Fatin tertunduk dan mengangguk.

Selepas habis berita jam 8 itu, sekali lagi dia mengajak ibu dan ayahnya solat. Seperti biasa, ibu dan ayahnya memberikan alasan.

Segera Fatin bersuara,

“Ayah… Ibu… Kenapa tak nak solat… Ustaz kita cakap, siapa tak solat masuk neraka…” Fatin tunduk.

Ayah dan ibunya tersentap. Ayahnya berang kerana egonya dicabar.

“Kau tu budak kecik lagi, tak payah nak ajar mak ayah kau yang dah lama makan garam dari kau. Cakap dengan ustaz kau tu, jaga anak dia lagi bagus.”

Ayahnya mula marah. Ibunya pula mendiamkan diri.

Fatin tidak dapat menahan air mata yang mengalir. Dia terus bangun dan berlari menuju ke bilik. Dikunci biliknya.

Hatinya meronta. Dia keliru dan celaru kenapa dia dimarahi sedangkan dia mengajak kepada perkara yang baik.

“Apa salah Fatin. Fatin tak faham. Salahkan Fatin mengajak ibu dan ayah untuk solat? Salahkah Fatin beritahu bahawa meninggalkan solat dengan sengaja akan masuk neraka?

Fatin tak mahu ibu dan ayah masuk neraka..” Dia bercakap sendirian sambil mengalir deras air mata membasahi bantalnya.

Dia menangis dan terus menangi sampai akhirnya tertidur.

Fatin tersedar dari tidurnya. Dia melihat jam menunjukkan sudah pukul 2.30 pagi.

“Lama juga aku tertidur.” Bisik hatinya.

Dia teringat pesanan Abang Shukery supaya memberitahunya jika ketiga-tiga pelan itu dah dilakukan.

Lantas dia mencapai henfonnya dan mesej Shukery tentang apa yang berlaku. Usai mesej, dia terus keluar dari bilik menuju ke bilik air untuk mengambil wuduk.

Usai mengambil wuduk, dia melihat henfonnya terdapat 1 SMS. Terkejut Fatin melihat Shukery membalas mesejnya pada waktu sebegini.

“Tak tidur lagi rupanya.” Bisik hatinya. Dia membaca mesej tersebut.

“Waalaikumussalam. Ooh yeke, abang tumpang simpati apa yang berlaku. Sebenarnya ada satu pelan yang terakhir abang tak beritahu. Iaitu doa. Nanti lepas ini solat tahajud dan doa sungguh-sungguh pada Allah. Bukan hanya malam ini saja, istiqomah untuk hari-hari berdoa ya. Moga mereka diberi hidayah.”

Fatin tersenyum.

Ya doa.

Malam itu usai saja dia solat isyak dan solat tahajud serta solat hajat, dia duduk termenung seketika. Mengambil nafas, lalu menadah tangan menghadap kiblat.

Malam itu Fatin berdoa sungguh-sungguh kepada Allah hingga mengalir deras air mata dipipinya. Dikuatkan sedikit bacaan doa agar dia benar-benar menghayati doa itu.

“Ya Allah… Ibu dan ayah orangnya baik. Dia sayang pada Fatin. Dia jaga Fatin betul-betul sampai Fatin besar. Cuma… Ibu dan ayah tak solat je.

Ya Allah.. Fatin sayang ibu dan ayah. Ustaz kata kat sekolah, dengan abang fasi cakap, orang tak solat masuk neraka. Nanti kena seksa kat sana..

Ya Allah.. Fatin tak nak ibu dan ayah masuk neraka. Fatin tak nak ibu dan ayah kena seksa. Fatin tak nak ya Allah. Fatin sayang mereka..

Ya Allah.. Ustaz kata Allah maha mendengar. Allah dengar doa hambaNya. Abang fasi kata doa adalah senjata umat Islam.. Ya Allah.. berilah hidayah pada ibu dan ayah Fatin..

Supaya mereka jaga solat.. Dan solat sama-sama dengan Fatin…”

Fatin menadah tangan tinggi. Meminta pada yang Maha Tinggi dengan sungguh-sungguh.

Tiba-tiba, Fatin tersentak apabila ada air mata yang jatuh menitik pada kedua tapak tangannya yang sedang menadah tangan berdoa.

Dia memandang ke atas. Terkejut melihat ibu dan ayah di belakangnya menangis. Ibunya segera memeluk Fatin. Dan kemudian ayahnya pula memeluknya.

“Fatin… ayah minta maaf sebab ayah marah Fatin tadi. Ayah dan ibu pun sayang Fatin. Ayah dan ibu tak nak masuk neraka.” Teresak-esak ayahnya menangis.

Fatin tersenyum gembira. Syukur pada-Nya kerana hidayah-Nya datang tanpa disangka-sangka. Dia memeluk semula kedua ibu dan ayahnya.

“Ya Allah.. kumpulkan kami dalam syurga Mu ya Allah…” Fatin berdoa dalam hati.



Tamat.

Moga Allah redha.

- Shukery -


p/s: Cerita ini adalah berdasarkan kisah benar. Cuma ada sedikit tokok tambah dibuat untuk melancarkan cerita. :)

p/s/s : Fatin dalam cerita ni bukan nama sebenar. Saya tak tahu nak letak nama apa. Main petik je. -_-