Don't judge a blog by its followers

Thursday, 27 September 2012

Cerpen : Antara al Quran dan Hantaran.



 
"Sayang, tengok nih. Cantiknya al Quran nih. Warna keemasan. Macam raja gitu. Sesuai untuk kita buat hantaran." pekik Jamilah kepada Nabil di sebuah kedai buku.

"Sini pun cantik juga. Warna ungu keemasan. Mana satu kita nak beli nih? Keliru dah ni." balas Nabil.

Mereka sedang asyik mencari bahan-bahan untuk dibuat hantaran. Tinggal satu lagi yang masih dicari-cari iaitu AlQuran yang bakal dijadikan hantaran.

"Tapi, yang ni lagi best, ada terjemahan arab lagi." keluh Jamilah.

"Ala , awak bukan reti pun bahasa arab" jawab Nabil dalam nada bergurau. Tergelak kecil Jamilah mendengar jawapan Nabil. Bahagia rasanya dapat  calon suami seperti Nabil. Sangat prihatin.

"Apa yang saudara cari tu? Nampak seronok saya lihat" tegur seorang pakcik yang datang dari arah belakang dengan berbaju putih. Jaluran baju ke bawah menampakkan lagi seri wajah seorang pakcik dalam usia lingkungan 40-an.

"Oh, kami cari AlQuran. Nak buat hantaran. Maklumlah, nak bina masjid" sengih Nabil. Jamilah ikut senyum tidak jauh dari situ..

"Oh. Bagus lah. Adik selalu baca waktu bila?" pakcik tersebut menyoal Nabil sambil tersenyum.

"Aa.. aa.. lama dah saya tak baca, pakcik" teragak-agak Nabil menjawab sambil mukanya tersipu malu. Jamilah sudah di sebelah rak yang lain.

"Kalau gitu, tak perlu lah beli AlQuran kalau sekadar hantaran. Kesian ALQuran. Itu bukan kitab hiasan dik.” tegur pakcik dengan nada bersederhana.

"Alah, pakcik nih. Kacau daun pulak urusan orang muda. Kami beli ni nak baca la nanti." tiba-tiba Jamilah muncul bersama jawapannya yang bersahaja.

 "Oh, baguslah. Kalau gitu beli lah tafsir ArRahman. Ada tafsiran lagi" cadang pakcik tersebut. Mukanya nampak seperti orang-orang ahli masjid.

"Ala, besar lah pakcik. Kami nak pilih nih. Comel gitu." senyum Jamilah mengangkat bungkusan Al Quran warna unggu keemasan. Saiznya agak kecil.

"Jangan lupa baca ya" pakcik tersebut mengingatkan dengan nada selamba sambil berlalu meninggalkan pasangan tersebut.

"Sibuk je la pakcik tu." Jamilah mengomel dan merungut kepada Nabil.

Nabil kelihatan serba salah. Beliau termenung seketika dan membisu seribu bahasa Mungkin 'terpukul' dengan kata-kata seorang pakcik yang muncul secara tiba-tiba.

“Sayang, kenapa sayang termenung ni? Rilek la, biasalah orang tua. Memang macam tu. Jom pergi ke kaunter. Saya suka yang ni.” Pujuk Jamilah sambil memaut tangan Nabil untuk ke kaunter.


----


Hari yang dinantikan sudah tiba. Mereka sudah bersolek. Hari nan indah. Terlalu indah buat  pasangan teruna dan dara yang bakal disatukan. Nabil dan Jamilah tidak sabar-sabar menantikan ucapan akad nikah yang indah tersebut. Beberapa ketika kemudian, Pak imam yang bakal mengijab kabulkan kedua pasangan ini baru sahaja sampai.

"Assalamualaikum semua." ucapan salam Pak Imam mula bergema hampir segenap ruang tamu.

Nabil bagai mati hidup semula. Dirinya terkejut melihat Pak Imam tersebut. Jantung bagai mahu gugur serta merta. Dia rasa bagai mahu lari dari majlis tersebut. Mungkin tidak percaya dengan apa yang dipandang dihadapannya. Ahli-ahli keluarganya berebut-rebut bersalaman dengan Pak Imam. 
Mukanya berseri-seri. Janggutnya putih. Jubah putih. Rambutnya ada yang berwarna putih.

"Ini ke pengantin hari ini? Apa khabar?" tegur selamba Ustaz Saad.

"Pak.. Ustaz.. kabar baik, pak... usta..... ustazz.." jawab Nabil agak menggeletar. Jamilah juga terkebil-kebil melihat kelibat orang yang dikenali di kedai buku 2 bulan lalu.

"Oh, sebelum tu, suka untuk saya mendengar bacaan adik Nabil. Mudah-mudahan kita dapat mengambil manfaat dari bacaan pengantin/" cadang Ustaz Saad. Kelihatan orang ramai mengiyakan. Maklumlah, ustaz Saad merupakan antara orang dikenali oleh ahli-ahli sebagai penceramah tetap setiap hari Khamis selepas maghrib.

Nabil menelan air liur. Terkesima dirinya mendengar cadangan dari ustaz Saad. Hendak di tolak, ramai orang mengiyakan. Baginya inilah saat paling menyeramkan bagi dirinya. Peluh dingin mula membasahi baju melayu satin berwarna putih. Dia ibarat berhadapan dengan hantu di hadapannya.

"Ss.. su.. surah apa ustaz?" Nabil cuba mengagahkan diri. Jamilah masih melihat dari tepi tirai. Dia memegang kepalanya seperti sudah mengagak benda yang sebaliknya berlaku.

"Oh, ayat yang mudah ja. Baca 3 ayat Surah ArRa'd" kata ustaz Saad sambil menunjukkan baris giginya yang putih hasil bersugi setiap solat mengikut sunnah nabi.

Surah Ar Ra'd

Surah Ar Ra'd

"Apa benda nih." detik kecil hati Nabil.

"Bismillahirrahmaanirrahim..ALL.. .MAA.. RIII..!!" nadanya berlagu untuk cuba Nabil membacanya.

Kelihatan gemuruh satu rumah pengantin perempuan. Ada yang keluar dari rumah menahan gelak. Ada yang mengeluarkan air mata menahan kelucuan. Ada yang menggeleng-geleng kepala. Ibu bapa Jamilah merah padam wajahnya. Jamilah entah ke mana, mungkin berpura-pura ke tandas.

"Baru ustaz tahu ada kalimah almari di dalam ALQuran.” Nada ustaz Saad bersahaja.

“Adik Nabil, cara bacanya seperti begini :
A'uzubillahiminnassyaitaanirrajim. Bismillahirrahmanirrahim.. ALIF.. LAMM... MIMMM.... RAA.." kedengar suara gemersik Ustaz Sa'ad. Orang ramai kelihatan ingin mendengar lebih banyak lagi alunan irama Al Qurannya.

Nabil berasa seperti kilat menyambar kepalanya. Dia terkaku dan secara tidak sengaja menitis air mata lelakinya di hadapan ustaz Sa’ad.

"Nabil, kamu jangan merendah-rendahkan kitab petunjuk iaitu Al Quran. Ianya hendaklah dibaca bukan sekadar dijadikan hantaran semata-mata. Malah lebih malang perlakuan seperti ini seolah-olah menghina ALQuran. Beli Al Quran kemudian meletakkan di tempat-tempat tinggi seolah-olah ianya sudah cukup bagi seorang muslim, sedangkan al Quran itu untuk di baca, di fahami dan di amalkan. " tazkirah sudah bermula. Orang ramai mula menumpukan perhatian kepada apa yang di sampaikan oleh ustaz Sa'ad.

"Tinggi mana pun kamu belajar, sampai phD ke, Masters ke, atau degree dengan kelas pertama sekalipun, tiada gunanya jika kitab al Quran yang tidak berubah ini tidak mampu kamu baca. Kitab ini pasti begini rupanya, ayatnya tetap sama, kedudukannya tidak sama. Malah, ketahuilah Allah akan menjaganya sehingga hari kiamat. Nabil, kalau kamu tahu orang-orang yang mengaku kitab AlQuran sebagai kitab petunjuk kemudian diabaikan dia pasti dilaknat oleh AlQuran itu sendiri.

Tetapi beruntungnya orang-orangnya memanfaatkan Al Quran setiap hari, membacanya, cuba menghafalnya, dan mengamalkannya menjadikan hati terlalu tenang walapun dia bukannya seorang yang tinggi pelajarannya, kaya hidupnya dan sebagainya." penutup Ustaz Sa'ad sudah dikagumi orang terutama yang mengikuti ceramahnya.

Nabil tertunduk malu dan sedih dengan dirinya sendiri. Menyesal dan insaf dengan apa yang ada pada dirinya. Kini dirinya betul-betul kesal kerana mengabaikan kitab petunjuk ini sendiri. Hatinya berazam dan tekad ingin berubah, ingin mendalami al Quran. Itulah azamnya selepas mendirikan rumah tangga bersama Jamilah kelak.



------



Hari semakin cepat berlalu. Nabil sudah melalui hari-hari yang indah. Kitab al Quran yang menjadi hantaran perkahwinan sudah menjadi diari kehidupannya yang aktif setiap hari.

“Tret.. tret!” bunyi getar telefon bimbit Nabil menandakan ada seseorang menghantar SMS kepadanya.

“Jangan lupa datang rumah ustaz malam nih. Kita belajar sama-sama. Jangan lupa bawa isteri sekali ya Nabil.” SMS dari ustaz Sa'ad tiba. Nabil dan Jamilah tersenyum selepas membacanya.


Moga Allah Redha.





p/s :  1. Daripada Ali bin Abi Thalib r.a berkata : Telah bersabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud ;

“Sudah hampir sampai suatu masa di mana tidak tinggal lagi ISLAM ini kecuali hanya NAMANYA, dan tidak tinggal dariapda AL QURAN itu kecuali hanya TULISANNYA. Masjid-masjid mereka tersergam indah, tetapi ia KOSONG daripada HIDAYAH. Ulama mereka adalah SEJAHAT-JAHAT makhluk yang ada di bawah kolong (naungan) langit. Daripada mereka berpunca fitnah dan kepada mereka fitnah ini akan kembali.”
(Riwayat al Baihaqi)

2.Cerita ini saya copy edit dan paste bagi mencantikkan perjalanan cerita.

No comments:

Post a Comment