Don't judge a blog by its followers

Saturday, 6 October 2012

Jobdirumah : Antara bekerja dan belajar





Hazim, seorang pelajar IPT tempatan, duduk termenung di balkoni asramanya sambil memikirkan masalah kewangan yang di hadapinya.

“Hoi! Kau termenung apa tu? Teringat pada siapa tu?” Sergah Kamal, kawan baik Hazim sejak awal kemasukan beliau di kampus tersebut.

“Oh kau, aku ingat siapa tadi. Hampir-hampir aku campak kau dari balkoni ni.” Gurau Hazim dengan nada yang bersahaja.

“Eh, rilek-rilek. Aku gurau sikit pun tak boleh. Ha, kau ni kenapa? Termenung je. Ada masalah ke? Cuba cerita sikit kat aku, mana tahu aku boleh tolong ke.”

“Err.. Takde apa-apa la..” Hazim terus memandang ke langit sambil melihat gelagat burung yang ingin pulang ke sarangnya.

“Jangan nak tipu aku la, aku kenal kau bukannya sehari dua. Dengan aku pun kau nak rahsia..” pujuk Kamal yang ingin membantu sahabat baiknya.

“Hmm.. macam ni, ibu aku sakit di kampung sana. Jadi dia tak kerja jual nasi lemak buat masa sekarang ni. Jadi yang bantu ibu aku sekarang ni cuma adik aku yang kedua, Amirah je. Itupun Amirah pula dapat tawaran ke Mesir untuk sambung belajar.” Hazim memulakan bicara.

“Masalahnya sekarang ni, aku kekurangan duit untuk bantu tampung perubatan untuk ibu aku, dan nak bantu tampung perbelanjaan adik aku yang akan flight ke Mesir nanti. Setakat biasiswa JPA yang dapat, berapa kerat sangat la dapat tolong. Lagipun, nanti lepas Amirah ke Mesir, siapa nak bantu ibu aku buat nasi lemak, adik aku yang bongsu masih kecil lagi.” Hazim mula merenung ke langit semula.

“Kau ada duit tak sekarang? Kau tak nak kerja part-time ke?” Kamal mula simpati dengan nasib sahabatnya.

“Sekarang ni masih ada duit lagi, tapi aku fikir untuk jangka masa akan datang. Aku nak kerja part-time, aku mana ada kenderaan nak ulang alik keluar kampus.  Nak kerja dalam kampus, aku takut membebankan je. Lagipun kita dah nak tahun akhir, dengan thesisnya lagi.” Nada Hazim mula sebak.

“Oh.. Kalau kau nak kerja part-time, aku boleh tolong. Kau tak payah pergi keluar kampus ke, atau mana-mana pun. Kerjanya kau boleh selesaikan walaupun kau kat bilik sekalipun.” Kamal mula memberikan idea.

“Maksud kau? Aku tak faham.” Hazim menggarukan kepalanya yang tidak gatal.

“Macam ni, aku baru terlibat dengan sebuah agensi ni, nama dia Jobdirumah.  Jobdirumah atau JDR ni menawarkan latihan untuk bekerja secara Freelance (Kerja Bebas) dengan syarikat antarabangsa.” Kamal menerangkan dengan bersungguh-sungguh.

“oh yeke, kau join ke? Apa syaratnya?" Hazim mula berminat dengan penerangan Kamal.

“Secara umumnya, aku join. Tetapi kalau kau nak tahu, sebenarnya ia tak perlu untuk join pun sebab kita sendiri boleh Google kerja-kerja Freelance ni. Tapi,  kau pun tahu dalam internet sekarang banyak perkara yang boleh buat kita di scam. So, dengan mendaftar jadi ahli JDR ni, mereka akan bantu dan ajar bagaimana dan di mana kerja-kerja rumah yang sesuai melalui email kita setiap hari dengan percuma. Manakala yang syarat tu, yang penting kita boleh menggunakan komputer termasuk microsoft office, boleh faham dan tulis English, dan ada akses internet. Dan yang paling penting sekali, rajin, berdisiplin dan mampu bekerja tanpa pengawasan.” Jelas Kamal untuk meyakinkan Hazim.

Macam mana pula dengan bayaran upah? Nak daftar JDR kena bayar tak?” Hazim menunjukkan riak wajah gembira untuk bekerja.

“Upah di bayar selepas kita selesaikan kerja yang diberi oleh majikan kita. Selain tu, kita juga boleh request wang pendahuluan daripada majikan. Ada juga majikan yang bayar upah mengikut jam. So, ia bergantung dengan majikan apa yang kita bekerja. Bayaran upah pula melalui PayPal. Oh ye, yang nak daftar JDR tu, kena bayar RM50. Sebabnya, ia sebagai “upah” kepada pihak JDR atas penerangan melalui tulisan dan video tutorial untuk mendapatkan kerja melalui sumber yang betul dan sahih. Dengan erti kata lain, kita beli produk mereka yang mana produk mereka ni berupa panduan asas, latihan asas dan video tutorial. Kita kena faham bahawa kita tidak bekerja dengan mereka,  mereka cuma membantu kita mencari kerja.” Tegas Kamal.

“Oh.. dengan erti kata lain, dengan majikan syarikat kita tu, bukan kerja secara kontrak rasmi la ye? Dan dengan pihak JDR tu, sebagai “agen” untuk bantu kita cari kerja je la?” tanya Hazim untuk mendapatkan kepastian.

Absolutely correct bro!  Kau memang cepat pick up. “ Gurau Kamal.

“So Kamal, macam mana nak daftar?”

“Okay, kau betul nak daftar? Aku cadangkan kau baca dulu penerangan di www.jobdirumah.com, selepas itu kalau ada apa yang kau tak faham, kau boleh tanya aku. Kalau aku membebel lagi panjang, takut aku tersalah bagi maklumat.” Nasihat Kamal.

“Baiklah, terima kasih atas idea dan cadangan kau. Aku sangat-sangat bersyukur dapat kawan macam kau. Alhamdulillah, dapatlah aku bantu keluarga aku nanti. ” Puji Hazim dengan nada yang gembira.

“Itu tanggungjawab aku sebagai sahabat. Takkan aku nak biarkan sahabat aku dalam masalah bersendirian.” Kamal tersenyum.

Kemudian mereka berdua bersiap-siap untuk mandi dan solat maghrib. Selepas Isyak kemudiannya, Hazim bertekad untuk membuka laman web yang diberi oleh Kamal dan ingin menyertainya.
Comments
4 Comments

4 comments:

  1. jobdirumah pilihan yang tepat untuk bekerja di rumah

    ReplyDelete
  2. ya. saya juga sudah berjaya dapat komisen dari jobdirumah. memang best la benda ni.

    ReplyDelete
  3. kalo umur tak capai 18 thn bole join tak...sebab nak simpan duit utk U nanti...skrg tgah tunggu result SPM..Harap ada yg boleh membantu..emailkan di zulqarnain0000@live.com.my

    ReplyDelete
  4. Bagi sesiapa yg berminat untuk mencari kerja part time dari rumah, sertai kami di JobDiRumah.
    Maklumat lanjut layari :
    http://www.jobdirumah.com/aidaxx

    ReplyDelete