Don't judge a blog by its followers

Sunday, 30 December 2012

Merekalah sahabat saya!


 Tinggal esok hari terakhir sebelum menutup tirai tahun 2012. Sepanjang tahun 2012, bahkan sepanjang sejarah kehidupan saya, (kini baru sekitar awal 20-an), antara perkara yang menyerikan diari hidup saya adalah kehadiran sahabat-sahabat.



Ya, sahabat daripada saya masa belum bersekolah (termasuk tadika), semasa zaman persekolahan, zaman di PLKN, zaman matrikulasi dan zaman kampus. Mereka antara manusia-manusia yang ditakdirkan Allah menyerikan perjalanan hidup saya dalam mengenal Allah dan tujuan penciptaan saya.

Sahabat baik saya sejak sebelum sekolah (dari kiri : Firdaus, Aman)
Sahabat baik saya semasa zaman persekolahan.
Sahabat baik saya semasa zaman PLKN.

Sahabat baik saya semasa zaman Matrikulasi

Sahabat baik saya semasa zaman kampus
(Maaf tak semua gambar sahabat saya dimasukkan. Ada yang tak jumpa, ada yang dah hilang, dan lain2)


Saya sangat suka mencari sahabat, kerana mereka inilah yang akan menjadikan hari-hari saya bertambah gembira. Saya akui, sejak dari kecil, saya rasa hidup saya banyak bersendirian. Saya ditakdirkan membesar tanpa adik beradik dan kurang kasih sayang seorang ayah. Saya rasa amat sunyi terutama bila berada dibilik seorang diri. Untuk mengisi masa yang ada, aktiviti yang selalu saya suka buat adalah berkhayal dan bercakap seorang diri (saya tulis bukan untuk meminta simpati, jauh sekali untuk membuka aib orang lain dan diri sendiri).



Sehingga tahap pernah sekali saya mempertikaikan takdir terutama sekali bila saya melihat keluarga orang lain bahagia.



“Kenapa aku takde akak, abang dan adik?”

“Kenapa ayah aku bercerai?”

“Kenapa aku jadi macam ni!”



Ini antara persoalan yang selalu bermain difikiran saya. Sehingga saya tidur dengan air mata bila fikir tentang perkara ini.



Jadi, demi mengisi kekosongan yang ada, saya mencari sebanyak mungkin sahabat agar saya rasa hidup saya lebih bermakna. Dan apabila sudah ada, saya akan menarik perhatian mereka seboleh yang mungkin agar mereka mahu terus bersahabat dengan saya. Tak kira sama ada saya akan buat lawak bodoh, buat perangai seperti budak-budak (walaupun dah besar), bergurau sehingga saya tak perasan gurauan saya itu kasar, dan macam-macam cara. Semuanya kerana saya nak menggembirakan sahabat saya dan tidak mahu mereka hilang dari diari hidup saya.



Dan bila saya semakin dewasa, barulah saya faham kenapa Allah mentakdirkan saya sebegini. Antara hikmah terbesar saya dapat adalah ia mendidik saya agar cuba menjadi sahabat yang baik untuk semua sahabat saya dan menghargai mereka sedaya yang mampu. Meskipun ramai sahabat saya yang berbeza ideologi, pendapat, fikrah, hala tuju, bangsa, hatta agama sendiri. Rasanya jika saya ada adik beradik, mungkin saya tidak berapa menghargai kehadiran sahabat dalam hidup saya.



Ya, mereka adalah antara permata yang bernilai untuk saya simpan dalam perjalanan hidup saya.



Walaupun ada sahabat yang banyak sakit hati dengan saya, marah dengan saya, tidak puas hati dengan saya, tak kurang juga ada yang membenci saya. Saya tahu dan sedar akan hakikat itu. Sebab saya tahu, saya tak mampu untuk memuaskan hati semua orang dan itu kelemahan saya.



Andai ada sahabat saya yang terbaca luahan saya ini, saya memohon berbanyak kemaafan. Maaf, sehingga kini, saya masih tidak mahir dalam menjaga hati dan perasaan orang. Saya masih belajar banyak perkara. Jika tidak puas hati, luahkan pada saya supaya dapat saya belajar untuk masa depan.



Kalau boleh, saya tidak mahu persahabatan saya dengan mereka terhenti hingga saya mati.



Tapi lebih dari itu, saya mahu berjumpa mereka semula, insyaAllah di Syurga nanti.



Kerana mereka adalah sahabat juga permata hati saya, untuk saya bawa sepanjang perjalanan hidup saya mengenal Ilahi.



Moga itu menjadi realiti.



Amin..

 

Firman Allah dalam al Quran,


 Terjemahannya ;
 

“Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).”


(Surah al Hujurat 49: 13)



Akhir sekali, terima kasih sahabat kerana sudi hadir dalam diari hidup saya untuk menceriakan perjalanan hidup saya. Saya sayang sahabat saya semua kerana Allah. ^__^









Moga Allah redha.
Comments
2 Comments

2 comments: