Don't judge a blog by its followers

Sunday, 10 February 2013

Cerpen : Al kisah seekor ayam


Di sebuah kawasan hutan yang tak berapa hutan, terdapat 3 burung sekawan yang bersahabat baik sejak kecil lagi, iaitu Ayam, Bayan dan Merpati.

Sewaktu mereka sedang melepak-lepak di bawah pokok, tiba2 Merpati bertanya kepada ayamg satu perkara yang yang menjadi tanda tanya selama ini kepadanya.

"Eh, aku sebenarnya nak tanya sesuatu pada kau sejak dulu lagi."
Merpati merenung wajah ayam.

"Kau nak tanya apa?”
Ayam kehairanan dengan pandangan tajam Merpati.

"Hmm.. aku keliru, kau ni sebenarnya jenis apa ya? Burung atau apa? Sebabnya, kenapa kau tak boleh terbang tinggi macam burung-burung lain?”

Ayam terdiam.


Bayan tergelak kecil. Dia pun sebenarnya tertanya-tanya adakah Ayam ni spesis burung atau tidak. Melihatkan wajah Ayam yang tiba-tiba saja sedih, Bayan mula serba salah, lalu dia segera memujuk Ayam.

"Ayam, kau nak tahu tak, hari tu aku ada jumpa....”

Belum sempat Bayan menghabiskan kata-katanya, Ayam yang malu dan sedih, segera meninggalkan kawannya itu menuju ke suatu tempat.

Merpati dan Bayan mula cemas. Mereka segera mengejar Ayam tanpa banyak bicara.

Ayam berlari mencari pokok tinggi yang banyak dahan. Dia terjumpa sebuah pokok yang sangat tinggi dan mempunya banyak dahan di tengah hutan tu. Kemudian, dengan pantas dia melompat memanjat pokok tersebut dari dahan ke dahan untuk sampai ke puncak.

Merpati dan Bayan yang mengejar dari belakang terkejut dengan tindakan Ayam ingin lakukan.

Ayam kini berada di puncak pokok. Dia bersedia untuk terjun ke bawah kerana ingin membuktikan kepada Bayan dan Merpati bahawa dia boleh terbang seperti burung-burung lain.

Bayan dan Merpati panik, mereka mempercepatkan terbang sambil menjerit sekuat hati agar Ayam memberhentikan tindakan bodohnya itu. Tetapi tidak dipedulikan Ayam. Saat sahaja Ayam ingin terjun, tiba-tiba Bayan segera kata,

“Aku ada benda nak bagitau, mesti kau gembira kalau tahu..”

Ayam terdiam seketika. Dia memandang ke arah Bayan.

“Apa dia?”

Bayan dan Merpati akhirnya sampai hampir kepada Ayam. Mereka berdua tercungap-cungap kepenatan.

"Ayam... Aku nak bagitau kau yang kau ni sebenarnya terkenal di kawasan bandar meskipun kau tak tahu. Hari tu aku ada jumpa bangunan namanya KFC (Kentucky Fried Chicken), Ayamas, dan macam-macam lagi yang ada nama kau. Popular juga kau.”

Ayam terdiam seketika. Dia tersenyum dan akhirnya turun ke bawah. Dia bertanya kepada Bayan,

“Jom bawa aku pergi ke tempat tu. Aku nak tengok juga.”

---

Moral of the story ;

1. Kalau ikan hanya mampu berenang, jangan paksa dia untuk menjadi seperti monyet yang pandai memanjat pokok. Kalau tidak, selamany ikan akan menganggap dirinya gagal.

2. Setiap orang ada kemampuan tersendiri. Ada orang hebat akademik dan teori, ada orang hebat praktikal , ada orang hebat menghafal, ada orang hebat dalam memahami sesuatu perkara, ada orang bijat berniaga, dan lain-lain. Itulah ragam dan kelebihan manusia yang pelbagai.

Cari dan selamilah kemampuan kita. Setiap orang unik. Jangan lihat orang yang mendapat A itu bijak, dan yang tak mendapat A itu gagal.

Dunia ini luas, bukan sekadar dalam kuliah saja. :)

Moga amal diterima Allah.

No comments:

Post a Comment