Don't judge a blog by its followers

Friday, 8 February 2013

Pil kuda tak bersalah!

Dalam kehidupan kita, banyak kali kita melakukan dosa. Dan sebahagian dosa yang kita lakukan itu kita buat secara tidak sedar.

Ya, kita buat secara tidak sedar. Seolah kita sedang makan pil kuda dan kemudiannya khayal.

Sebagai contoh,

Semasa berfacebook, kadang-kadang kita tengah marah atau mungkin sedang kecewa, kita tak sedar bahawa komen-komen kita banyak mengandungi dosa-dosa seperti mengumpat, memfitnah, mencerca, mencaci maki, dan sebagainya.

Atau mungkin semasa kita sedang berbual dengan kawan atau keluarga, tanpa sedar kita sudah masuk zon mengumpat, memfitnah dan lain-lain.

Malah kalau yang berdating dengan pakwe atau makwe secara berduaan, secara tak sedar kita sudah melangkaui zon bukan “bebas cukai”.

Ataupun, semasa kita berjalan di pasar malam atau shopping complex, secara tak sedar kita “seronok” tengok aurat perempuan terbelah sana sini walaupun kita ikut TARBIYYAH!

Pil kuda tak bersalah.

Pil kuda kalau kita makan sebiji, kita belum terasa sangat kesannya. Tapi jika kita makan tiga, empat biji, kita akan jadi pening dan khayal. Masa itu kita akan buat perkara-perkara yang kita sendiri tak sedar kita buat. Kemudian kita akan ketagih lagi pil kuda.

Kurang lebih seperti dosa, mula-mula kita buat dosa, kita tidak rasa apa-apa sangat. Paling tidak pun, hati kita akan terdetik,

“Ala, sikit je pun.. Nanti aku taubat la.”

Mula-mula kita akan buat sikit, lama-lama bila sudah “overdose”, kita akan buat lebih dari jangkauan kita. 

Syaitan ini akan sentiasa hasut kita untuk berbuat dosa dari sebesar-besar perkara iaitu kufur kepada Allah, sehinggalah jika dia tak mampu, dia akan menghuru harakan priority ataupun keutamaan kita. Itu paling sikit.

Jadi, adakah kita nak salahkan pil kuda kerana mengkhayalkan kita, atau menyalahkan syaitan kerana selalu dan setiap masa menghasut kita?

Sudah semestinya TIDAK.

Dah memang sifat pil kuda itu mengkhayalkan, janganlah menggatal ambil walaupun sebiji.
Lagipun, bukan ke pil kuda ini untuk kuda, yang kita menggatal makan kenapa? eh?

Syaitan pula, memang tugas dia menghasut bersungguh-sungguh anak adam sampai hari kiamat hingga ke titisan lubang neraka terendah. Kita sepatutnya menyalahkan diri kita kerana tidak “bertugas” dengan sungguh-sungguh untuk mengislahkan diri kita dan menyeru masyarakat kepada Islam yang syumul.

Jadi apa perlu buat?

Mari kembali pada Allah

Ya, kita ini hamba Allah, tak terlepas dari dosa. Kita bukan malaikat, kita manusia biasa. Maka, kalau kita tersedar seketika selepas berbuat dosa kepada Allah, segeralah istighfar dan berhenti buat. Kita kembali semula kepada Allah.

Dan kalau dosa itu bersangkut paut dengan manusia (sama ada mengumpat, fitnah, menghina, dan lain-lain), maka mahu atau tidak, kita rendahkan ego kita dan segeralah minta maaf kepada manusia tersebut.

Mari kita rendahkan ego, minta ampun kepada Allah dan minta maaf kepada manusia yang kita buat dosa padanya.

Rendahkanlah ego serendah bumi..

Rendahkanlah..

Demi akhirat kita bersama..


mari cari jalan pulang
 Moga amal diterima Allah.

No comments:

Post a Comment