Don't judge a blog by its followers

Tuesday, 22 October 2013

Pilihanraya Kampus : Undi Atau Tidak Undi?



Esok (23/10/2013) akan bermulanya pengundian calon sempena Pilihanraya Kampus di UKM. “Acara” ini menjadi tradisi hampir setiap tahun bagi memilih pucuk kepimpinan PMUKM dari kalangan mahasiswa/I (izinkan saya menggunakan istilah PMUKM selain daripada MPPUKM kerana saya lebih selesa dengan PMUKM).

Mahasiswa/I yang bertanding majoritinya mewakili dua entiti yang berpengaruh di UKM, iaitu Gabungan Mahasiswa UKM (GMUKM) dan Aspirasi UKM serta calon bebas (bebas dari entiti GMUKM dan Aspirasi UKM).

Saya menulis bukan untuk mengulas mengenai hala tuju politik kampus UKM, mengenai Aspirasi mahupun GMUKM, sebab sudah ramai tokoh-tokoh yang mengulas mengenai isu ini, termasuklah dua orang sahabat saya, Saudara Khalid B. Jimat (Pengasas Kelab Sahabat Aqsa UKM) dan Saudara Abdillah (Pengasas Kelab Rakan Siswa IZISH). Tetapi saya ingin memberi sedikit komentar saya mengenai kepentingan turun mengundi untuk mahasiswa/I di UKM.

Kenapa Perlu Mengundi?

Sepanjang pengalaman saya di menuntut di UKM, Alhamdulillah saya tidak pernah terlepas untuk mengikuti perkembangan pilihanraya kampus dan tidak terlepas untuk mengundi. Kenapa saya bersusah payah untuk turun mengundi?

Sebenarnya tidak susah pun untuk turun mengundi, pergi ke lobi kolej masing-masing atau di pusanika, kemudian ikut prosedur yang di suruh, buang undi, dan boleh pergi mana-mana yang anda suka.

Tetapi kenapa perlu mengundi?

Saya tidak mahu membahaskannya dari segi hukum fiqh atau apa jua jenis hukum. Saya mahu berkongsi dari aspek mahasiswa itu sendiri berdasarkan pengalaman saya sendiri. Turun mengundi adalah salah satu aspek pembelajaran luar kuliah yang mana ia sebagai salah satu simulasi kepada pengundian Pilihanraya Umum Malaysia kelak.

Jika di kampus kita sudah tidak mahu mengambil tahu hal ehwal kampus atau paling kurang turun mengundi, bagaimana pula dengan perkara yang lebih besar?

Undi Siapa? Aspirasi? GMUKM? Atau Bebas?


Ini antara persoalan yang bermain di minda saya semasa berhadapan kertas undi satu ketika dulu.

Saya keliru, nak undi siapa?

Sebab itu diadakah minggu berkempen agar calon mahasiswa/I yang bertanding dapat mengenalkan diri masing-masing dan apa yang cuba mereka bawa.  Pada pandangan saya, pilih CALON yang kita yakin mampu membawa kebaikan bersama untuk mahasiswa dan universit. Bukan sekadar retorika tetapi praktikal.

Lihat manifesto yang cuba dibawa oleh calon-calon, mana yang dirasakan relevan dan praktikal. Selain itu, lihat juga kemampuan calon. Saya menyeru agar kita keluar dari kepompong “memilih berdasarkan parti”.

Saya tidak mahu untuk melihat PMUKM seolah “dikuasai” oleh satu pihak. Tetapi biarlah ada wakil dari kedua-dua pihak seperti sebelum ini, dan menjadi lebih baik, iaitu tidak wujud blok antara kedua-dua pihak untuk bekerjasama.

Ayuh kita doakan moga setiap calon yang menang esok dapat memberikan khidmat yang terbaik kepada mahasiswa/I dan universiti. Moga UKM terus mara kehadapan dalam mengilham harapan mencipta masa depan.

Ahmad Shukery Azizan
Aktivis PEMBINA

Moga Allah redha. 

No comments:

Post a Comment