Don't judge a blog by its followers

Monday, 13 January 2014

Cerpen - Warkah Cinta Untuk Sang Rasul

“Kepada Rasulullah sallahu alayhi wasallam…

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh ya habibi ya Rasulullah..

Ketika dan saat aku menulis warkah cinta ini kepada mu, aku sudah kembali ke pangkal jalan menuju Allah melalui risalah yang kau bawa kepada umat mu. Setelah aku sebelum ini sesat dan hanyut di dalam dunia yang aku tidak jumpa penghujungnya.

Ya Rasulullah… Jujur ku katakan pada mu, ingin saat ku tulis warkah ini juga, air mata ku tidak henti berlinangan. Berlinangan kerana teringatkan dosa-dosaku yang lampau,  dan teringatkan bertapa mudahnya aku melupakan mu satu ketika dulu. Terasa kotornya tangan ini untuk mengarang sepucuk surat yang ingin diberikan kepada susuk tubuh yang mulia seperti dirimu.

Ya Habibullah.. izinkan untuk ku mencoret sedikit apa yang terbuku dihatiku ini kepada mu. Agar terluah segala rindu dendam dan juga kesedihan yang membalut hati ini. Ya Rasulullah, aku malu padamu. Satu ketika dulu, kau berdakwah kepada umat ini tanpa henti dan tanpa jemu, meskipun kepada wanita tua yahudi yang membenci mu sehingga kau wafat.

Sedangkan aku dahulu hanyut dengan judi, arak, dan sebagainya. Perintah Allah aku langgar, sunnahmu aku buat-buat tidak dengar. Sekarang semuanya sudah aku buang, aku cuba mematuhi perintah Allah, dan mengikuti sunnahmu.

Maafkan aku wahai kekasih Allah. Aku berjanji kepadamu bahawa aku akan senitasa mematuhi perintah Allah, menjauhi larangan-Nya, juga memegang sunnahmu dan sunnah khulafa’ ar rasyidin dengan gigi gerahamku sekuat yang mungkin. Andai memegang sunnahmu ibarat memegang bara api, maka insyaAllah akan ku pegang sampai jadi arang.

Maafkan aku Rasulullah kerana pernah menjadi umat yang mengecewakanmu. Moga kau menerima dari tangan yang penuh noda dan dosa ini.

Allahumma solli ‘ala sayyidina muhammad…. “

Dari sang pencintamu,
Nizam.


---------------


“Halamak! Kalah lagi!” Nizam merungut sambil menepuk dahinya.

“Itulah kau, tangan pengkor. Dah tahu selalu kalah, pi la training dulu. Ini nak main juga. Kan 3 kali kalah tanpa henti…” Danial tergelak sambil mengira duit yang sudah dimenangi hari ini.

Amir, Wan dan Hanis turut gelak sama.

“Dah la, aku nak blah..”

Nizam bangun dan terus ke motornya.

“Kau nak ke mana brader? Membawa diri ke?”  Hanis memprovok.

“Pergi tempat biasa…”

“Bukit bintang ke? Weh, aku nak ikut.” Aiman segera bangun.

“Ah kau, sibuk la. Nanti kau minta aku payung. Dah la kocek aku tengah kopak.” Nizam terus menghidupkan enjin motornya.

“Brader, aku nak kirim carlsberg sebotol. Kalau kau tak de duit, thaisong pun boleh..” Wan tersengih.

“Beli sendiri!”

Nizam terus berlalu meninggalkan 4 rakannya.

---

“Hmm.. apa la budak-budak ni merepek kat status facebook ni..” Nizam bermonolog sendirian sambil scroll newsfeed facebooknya.

“Hmm…?”

Pandangan mata Nizam tertangkap pada satu status yang menarik perhatiannya.

“Selagi kita masih bernafas, maka taubatlah segera pada Allah. Siapa tahu kita akan mati esok sebelum sempat bertaubat?”

Tanpa disedari, menitis air mata Nizam.

Dia tertunduk sayu. Status yang dikongsikan oleh salah seorang rakan facebook yang tidak dikenalinya bernama “Abdillah” benar-benar mencengkam hatinya.

Nizam terus bangun dari tempat duduk, dan berbaring di katilnya.

“Aku nak bertaubat...”

“Tapi….”

“Adakah Allah akan terima taubat orang yang banyak dosa macam aku…?”

Nizam bermonolog sendirian dan mengeluh. Terbayang-bayang akan dosa yang selalu dia lakukan. Judi, arak, perempuan, dan macam-macam lagi. Sekali lagi berkaca mata Nizam. Dan akhirnya dia tertidur dalam keadaan keliru dan celaru.

---

“Tet tet...”

Telefon bimbit Nizam bergetar menandakan ada pesanan ringkas memasuki inbox. Nizam segera mencapai telefon bimbitnya dan membaca SMS tersebut.

“Wei Nizam. Sekarang ni kau hutang aku dah cecah RM1000. Aku malas nak cakap banyak, kau bayar hutang ni hari rabu ni juga. Kalau tak, kau tahu nasib kau macam mana. Kau bukan tak kenal aku..”

Berdegup kencang jantung Nizam apabila membaca SMS tersebut.

“Alamak.. Apa aku nak buat ni. Mana aku nak cekau duit banyak gitu sampai lusa ni..” Nizam monolog sendirian.

Peluh dingin membasahi dahinya.

Dia segera pergi ke mesin ATM berhampiran untuk melihat baki akaun banknya.

Skrin pada mesin ATM itu memaparkan baki akaunnya hanya tinggal RM100.00.

Nizam tertekan. Dia segera menghubungi rakan baiknya.

“Hello Danial. Aku nak minta tolong boleh?”

“Hello.. Apa dia brader?”

“Aku nak pinjam duit kau…”

“Ha? Pinjam duit aku? Sory la brader. Aku takde syarikat beri pinjaman pada orang..”

“Ala, kedekut la kau. Member sendiri nak pinjam pun takkan tak boleh tolong...”

“No no no… kau pergi minta orang lain…”

“Wei tolong……..” talian diputuskan oleh Danial.

Dia tidak membuang masa, segera dia telefon Hanis, Amir, dan lain-lain. Namun sayangnya, tidak ada seorang pun sudi membantu.

Nizam terduduk. Mulutnya penuh dengan mencarut dan air matanya bergelinangan keluar.

Dia termenung seketika. Memikirkan bagaimana untuk mencari duit sebanyak itu. Akhirnya dia mendapat satu idea. Walaupun pada mulanya dia tidak mahu melakukannya, namun sudah tiada cara lain.


Dia benar-benar terdesak.


bersambung...

p/s : nantikan Cerpen - Warkah Cinta Untuk Sang Rasul (Part II)

Moga Allah Redha.

- shukery -
Comments
2 Comments

2 comments:

  1. Salam Maulidur Rasul, singgah dan follow di sini. Jemput ke blog saya pula ya. Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Maulidur rasul.. InsyaAllah tuan :)

      Delete