Don't judge a blog by its followers

Friday, 10 January 2014

Hoi, Dalam Diri Kau Ada Jahiliyah !

“Pijak kepalaku wahai Bilal!”

“Demi Allah, aku mohon pijaklah!”

Abu Dzar Al-Ghiffari meletakkan kepalanya di tanah yang berdebu. Dilumurkan pasir ke wajahnya dan dia menunggu penuh harap terompah Bilal ibn Rabah segera pijak ke pipinya.

“Ku mohon Bilal saudaraku…” rintihnya…
“Pijaklah wajahku. Demi Allah aku berharap dengannya Allah akan mengampuniku dan menghapuskan sifat jahiliyah dari jiwaku.”

Abu Dzar ingin sangat menangis. Hatinya bercampur baur. Dia menyesal. Dia sedih. Dia takut. Dia marah pada dirinya sendiri. Dia merasa begitu lemah berhadapan dengan hawa nafsunya. Dengan wajahnya yang penuh dengan debu dan pasir, dia mengerang lagi,

“Aku mohon pijak kepalaku!”

Sayang seribu kali sayang, Bilal terus menggeleng dengan mata yang berkaca.

Peristiwa ini berlaku kesan dari kekesalan Abu Dzar kepada Bilal. Dia merasakan Bilal tidak melaksanakan sebuah amanah dengan bersungguh, bahkan seakan membuat alasan untuk membenarkan dirinya sendiri. Abu Dzar kecewa dan sayangnya, dia tidak dapat menahan dirinya. Dari lisannya terluah kata-kata yang kasar. Abu Dzar sempat berteriak menengking,

“Hai anak budak hitam!”

Rasulullah sallahu alayhi wasallam yang mendengar herdikan Abu Dzar pada Bilal ini terus kemerahan wajah baginda. Dengan berbegas bagai petir yang menyambar, baginda menghampiri dan menegur Abu Dzar,

“Wahai Abu Dzar..!” sabda baginda sallahu alayhi wasallam kepada Abu Dzar,

“Sesungguhnya dalam dirimu masih terdapat jahiliyah!”

Maka Abu Dzar yang dikejurkan dengan hakikat itu, terus serta merta dihempap rasa bersalah lalu berbaring dan memohon Bilal memijak kepalanya. Berulang-ulang kali dia memohon.

“Aku memaafkan Abu Dzar ya Rasulullah,” kata Bilal. Dan biarkan urusan ini tersimpan di sisi Allah, menjadi kebaikan bagiku kelak…”

Hati Abu Dzar rasanya sangat pedih apabila mendengar sebegitu. Alangkah lebih ringan andai semua boleh ditebus di dunia. Alangkah tidak indahnya  menelusuri hari dan sisa umur yang berbaki dengan rasa bersalah yang tidak terlupakan.

Karat Jahiliyah Yang Melekat.

Hadis mengenai teguran Rasulullah sallahu alayhi wasallam kepada seorang sahabat Rasulullah yang mulia – Abu Dzar Al-Ghifari - di atas telah dirakamkan oleh Imam Muslim dalam kitabnya Sahih Muslim No 3139.

Dan peristiwa itu dirakamkan bukan untuk suka suki, tetapi untuk iktibar kita pada hari ini.

Nak tahu ada atau tidak karat jahiliyah dalam diri kita?

Cuba kita duduk dan berfikir sejenak ke angkasaraya.

Pernahkah kita mencerca orang lain? Pernahkah kita menggelarkan orang lain dengan gelaran yang buruk? Terutama kepada kaum Muslimin? Apatah lagi kepada orang yang kita sendiri mengakui dalam hati akan kesolehan mereka.

Tidak kisahlah, gemuk ke, macai ke, barua ke, tali barut ke, atau apa jua.

Apatah lagi dalam keadaan kita yang kononnya mengaku sang penyeru manusia ke jalan Allah? Atau dalam keadaan kita mengaku kita ini pejuang agama Allah? Malah lebih teruk dalam keadaan kita mengaku kita ditarbiyah dengan tarbiyah Islamiyah?

Menangis.

Pernahkah kita meringan-ringankan perintah Ilahi?
Pernahkan kita culas dengan larangan dari Rabbul Izzati?
Pernahkah kita mengabaikan Sunnah Sang Nabi?
Pernahkah kita tidak membaca sampai seminggu kalam Ilahi?

Menangis lagi. Tutup muka.

Itu belum hak antara ikhwah sekalian (kalau perempuan akhwat). Hak ukhuwwah yang belum selesai. Ziarah yang tak buat-buat. Abaikan ikhwah yang sedang dukacita, dan sebagainya.

Ada semua ini? Kalau ada, sila jerit pada diri sendiri ;

“Hoi, Dalam Diri Kau Ada Jahiliyah! “

Kemudian lepas jerit, tanya pada diri sendiri, berapa kilogram karat jahiliyah yang masih melekat dalam diri?

Tak tahu bagaimana nak kira berat jahiliyah dalam diri?

Jawapannya ada di sini ;


“Seorang Mukmin adalah CERMIN bagi saudaranya. Seorang Mukmin adalah saudara bagi Mukmin yang lain…”
[Riwayat Abu Dawud 6/923]


Tanyalah ikhwah (perempuan akhwat) yang rapat denganmu, dan mintalah nasihat mereka.


 - Shukery -
Comments
1 Comments

1 comment: