Don't judge a blog by its followers

Sunday, 16 February 2014

Cinta, Nikah dan Keluarga

Sepanjang saya membaca buku-buku pasal pernikahan dan cinta (termasuk artikel, nasihat para syuyukh dan membaca persekitaran), apa yang ‘melanda’ pada diri saya BUKAN berkobar-kobar atau teruja untuk berkahwin muda dan seumpamanya..

Tetapi apa yang berlaku pada saya adalah KERISAUAN akan generasi saya, iaitu anak-anak saya akan datang..

Soleh dan solehahkah mereka? Bertaqwakah mereka?

Kerisauan makin bert
ambah bila melihat masyarakat di sekeliling.

Saya jumpa pelajar-pelajar sekolah rendah yang mana pelajar tersebut dah tahu perkara-perkara dan isyarat lucah. Pelajar sekolah menengah lebih advance, siap dah buat "experiment" lagi. Malah ada segelintir pelajar aliran agama juga tidak "ketinggalan" dengan arus kehancuran moral dan akhlak ni.

Malah lebih menyedihkan saya, pernah saya jumpa ada seorang ibu dan anak perempuannya keluar ke bandar yang mana ibunya menutup aurat dengan baik, tetapi sayangnya anaknya aurat terdedah, siap rambut perang lagi. Malah pernah terjumpa siap merokok (perempuan) sebelah mak dia. Bukan sekali dua saya jumpa, bahkan berkali-kali saya jumpa kes sebegini di banyak tempat.

Bukan hanya di bandar, malah di kampung juga turut berlaku.

Kerisauan terus menerus apabila membaca kisah Nabi Nuh alayhi salam. Begitu kasih dan cintanya Nabi Nuh pada anak dan isterinya, namun mereka menolak seruan baginda walaupun azab sudah di depan mata!

Akhirnya, saya dah semakin kurang "excited" untuk melihat dan membaca kisah-kisah menarik mengenai orang yang menikah muda (bukan bermaksud tak nak nikah), tapi saya lebih excited untuk tahu bagaimana sepasang ibu bapa itu diberi kekuatan dan ilham oleh Allah untuk mendidik anak-anak mereka sehingga mereka patuh dan taat pada Allah dan RasulNya. Malah menjadi bersedia untuk ‘menyediakan’ diri mereka untuk agama Allah.

Adakah saya mampu mendidik anak-anak dan cucu serta keturunan saya akan datang agar menjadi seorang Muslim yang faham kenapa ia Muslim dan tanggungjawabnya sebagai Muslim?

Persoalan dan kerisuan yang saya masih tiada jawapannya. Anda juga turut merasakannya?

Hasbunallah wa ni’mal wakeel.

Moga Allah pandu saya dan keluarga serta keturunan saya ke arah kejayaan dunia dan akhirat.

Moga Allah Redha.

Comments
1 Comments

1 comment:

  1. Pernah terpikir yg zuriat (anak2) nt akn jd pantulan cermin diri sy yg dulu..

    ReplyDelete