Don't judge a blog by its followers

Thursday, 17 April 2014

Karpal Singh Macam Abu Jahal?

Malam tadi kita digemparkan dengan kematian Karpal Singh, ahli parlimen Bukit Gelugor kerana terlibat dalam sebuah kemalangan maut di Perak.

Maka hari ini penuh kicauan di twitter dan status di facebook serta terpampang di dada akhbar mengenai kematian mendiang. Dalam suasana sebegini, ada sebahagian Muslim yang menyatakan kematian Karpal Singh seperti Abu Jahal atau Abu Lahab, atau sebahagian lagi yang menyatakan kematiannya seperti Abu Talib.

Kemudian ada juga Muslim yang mengajak untuk menyedekahkan al Fatihah atau menyatakan Rest In Peace kepada beliau.

Garu kepala.

Sudah Sudahlah….

Beginilah, artikel saya kali ini tak mahu sentuh pasal apa hukum menyedekahkan al Fatihah atau menyebut Rest In Peace kepada mayat Non Muslim. Sebab dah ada dalam majlis fatwa, boleh rujuk di sana.

Saya juga tak berminat untuk komen atau bidas orang yang menyatakan mendiang seperti Abu Talib. Jauh sangat terlajak kias tu.

Sekarang yang agak popular apabila orang menyamakan mendiang dengan Abu Lahab atau Abu Jahal.

Samakah?

Beginilah.

Ini pendapat saya secara peribadi, dan tak bersangkut paut dengan orang lain.

Abu Lahab dan Abu Jahal adalah manusia yang hidup sezaman dengan Rasulullah sallahu alyhi wasallam serta para sahabat radiyallahu anhum ajmain.

Mereka berdua adalah penentang hebat kepada Rasulullah dan para sahabat.

Maka kejahatan mereka adalah hampir setara dengan kebaikan Islam ketika itu. Namun Allah telah memenangkan Islam di atas segalanya, maka kejahatan ketika itu lenyap.

Dan selepas kita memasuki zaman 2014 hari ini, saya yakin tidak ada seorang pun yang berani “claim” seseorang itu baik atau hebatnya seperti Sahabat Rasulullah. Sebab apa?
Sebab kita tahu Muslim hari ini tak setara atau tak setanding langsung kebaikkannya dengan kebaikan para Sahabat dulu.

Benar?

Jadi sepatutnyalah, kita pun TAK PERLULAH untuk “claim” seseorang itu jahat seperti Abu Jahal atau Abu Lahab.

Kerana kejahatan sebahagian non Muslim hari ini kebanyakkanya (terutama di Malaysia) tidak setara atau tidak setanding langsung kejahatan Abu Lahab dan Abu Jahal.

Sehingga Allah masukkan nama Abu Lahab dalam al Quran. Maksudnya dia benar-benar jahat sungguh.

Jadi nak bandingkan mendiang Karpal dengan siapa?

Pada saya, tak perlulah banding dengan sesiapa. Cukuplah kita ucapkan takziah kepadanya.

Kalau kita benar-benar benci padanya, dia sudah tiada.
Kalau kita benar-benar sayang padanya pun, dia sudah tiada juga.

Mendiang sudah mati bertemu dengan Tuhannya, Tuhan saya dan Tuhan pembaca sekalian, iaitu Allah Azza Wa Jalla.

Sekarang sudah masuk urusan mendiang dengan Allah. Bukan urusan kita sebagai manusia.

Janganlah Berpecah Lagi.

Hentikanlah perpecahan umat Islam yang sudah sedia pecah.

Sudah-sudahlah bergaduh.

Islam tidak menang dengan kematian musuh Islam, tetapi Islam menang apabila umat Islam memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh Allah untuk mendapat kemenangan.

Antaranya adalah berasa mulia (‘izzah) dengan Islam.

Alangkah anehnya negeri ku ini.

Kita berpecah pada tempat yang tak sepatutnya berpecah.
Kita berbalah pada tempat yang tak sepatutnya kita berbalah.

Barulah saya memahami sedikit bagaimana Khilafah Abbasiyah yang hebat boleh tersungkur..
Bagaimana Khilafah Turki Uthmaniyyah yang gah boleh terkubur..

Dan bagaimana Empayar Melayu Melaka yang makmur boleh berterabur..

Bukan semata-mata hanya musuh dalam selimut atau musuh luar..

Tetapi kesatuan Islam yang hancur lebur…

Nangis.


Moga Allah redha.



p/s : Saya ucapkan takziah kepada keluarga mendiang Karpal Singh. 

ini cuma dua ploh sen dari saya.

No comments:

Post a Comment